Sabtu , Juni 22 2024

Perubahan Aktivitas Fungsional Tubuh dalam Proses Pelatihan Kesehatan

Kesehatan – Artikel kali ini menyoroti peran gaya hidup sehat dalam transformasi tubuh manusia dan peningkatan kapasitas fungsional melalui latihan kesehatan. Perdebatan tentang budaya fisik gaya hidup sehat, istilah utamanya untuk “pelatihan kesehatan” dan definisi “latihan kesehatan” yang didasarkan secara ilmiah belum berhenti. Namun, sejumlah penulis mengungkapkan pandangan yang berbeda tentang definisi konsep atau istilah ini. Sebagai contoh, K. Cooper, pendiri Aerobik, berpendapat bahwa beban pada kereta kebugaran harus disebut “… beban latihan aerobik yang dilakukan oleh tubuh dalam keadaan normal yang stabil dan tidak berubah dengan konsumsi oksigen”.

Satu-satunya fitur umum dari latihan untuk tujuan kesehatan adalah bahwa mereka tidak memerlukan stres yang berlebihan dalam hal ukuran dan intensitas, kesesuaian beban tersebut untuk tubuh, fakta bahwa mereka tidak menghabiskan sumber daya tubuh, mengembangkan dan meningkatkan tubuh. Pencapaian penelitian selama 10 tahun terakhir adalah bukti ilmiah bahwa zat aktif biologis tertentu terbentuk dalam tubuh orang-orang dengan budaya gaya hidup sehat sebagai hasil dari olahraga rutin. Mereka telah menunjukkan bahwa tubuh mampu menahan berbagai penyakit, efek berbahaya dari lingkungan eksternal, dan berguna dalam meningkatkan fungsi perlindungan.

Pelatihan Kesehatan secara Sistematis

Secara khusus, interaksi tertentu di otak, seperti alkohol dan obat-obatan, berinteraksi dengan register yang menghasilkan sensasi seperti rasa sakit, menciptakan kegembiraan alami seperti keadaan kegembiraan alami, suasana hati yang baik, toleransi, kejernihan pikiran, atau sebaliknya. Situasi serupa terjadi pada mereka yang terlibat dalam pelatihan kesehatan sistematis. Ini adalah kondisi fisiologis dan dikaitkan dengan kreativitas dalam tubuh yang terlibat dalam olahraga.

Endofrin, yang terbentuk dalam darah, perlahan-lahan memeras patogen patologis yang dihasilkan oleh alkohol dan obat- obatan. Ini adalah peran spesifik olahraga dalam kaitannya dengan kondisi berbahaya dalam tubuh manusia. Atlet juga diharuskan memiliki pengetahuan tentang infeksi yang paling umum, dan dalam beberapa kasus laten, yang dapat mempengaruhi atlet.

Angina kronis, karies gigi, furunculosis, infeksi kandung empedu, dan penyakit lainnya telah terbukti memiliki efek samping yang serius dalam pelatihan kesehatan tanpa mengetahui bahwa dalam beberapa kasus mereka berkembang secara tidak sadar.

Olahraga atau aktivitas secara alami mempercepat sirkulasi darah dalam tubuh, yang pada gilirannya membasuh mikroba infeksi laten dan menyebarkannya ke organ lain dalam darah yang mengalir dengan cepat. Ini dapat menciptakan fokus penyakit baru. Selain itu, ketika tubuh menghabiskan energi pelindungnya terhadap penyakit kronis, ia harus menghabiskan energi itu untuk kerja otot (olahraga), yang mengarah pada penurunan keadaan fungsional tubuh.

Akibatnya, efek kesehatan dari olahraga mungkin atau mungkin tidak terjadi. Jelas bahwa kondisi ini berbahaya bagi kesehatan. Dalam beberapa kasus, penyakit laten jantung, ginjal, kantong empedu dan organ lainnya dianggap sebagai penyakit yang disebabkan oleh olahraga, dan olahraga dihentikan. Dengan demikian, kerusakan kondisi fungsional apa pun memerlukan pengawasan medis.

Gaya Hidup yang Sehat mencegah Penyakit Berbahaya

Setiap orang yang memiliki gaya hidup sehat, secara sadar, sukarela, bertujuan untuk melatih kesehatan mereka melalui olahraga, olahraga yang sehat, bukan untuk mengobati penyakit kronis yang ada, tetapi untuk berbicara tentang konsekuensi dari memulai latihan tersebut. Dianjurkan untuk berpikir dengan hati-hati.

Salah satu kesalahan paling umum yang dapat dilakukan adalah mulai berolahraga sebelum Anda dirawat. Hasilnya adalah kita mulai berlatih tanpa meninggalkan jejak flu, angina, penyakit pernapasan akut. “Kesehatan subjektif” disebut “klinis”, seolah-olah benar-benar sembuh, tetapi tidak selalu sesuai dengan kesehatan “anatomis”. Dalam beberapa kasus, terburu- buru untuk berolahraga berarti memperkosa tubuh kita, yang belum punya waktu untuk melawan penyakit dan mendapatkan kembali cadangan energinya.

Pelatihan selama periode ini dapat menyebabkan kelainan pada tubuh sebelum penyakit, ketika beberapa jaringan dan sel tidak memulihkan fungsinya. Praktik terburu-buru untuk berolahraga tanpa mendapatkan kembali kapasitas fungsional tubuh atau kapasitas fisik setelah sakit telah diamati dalam praktik dalam sejumlah pelatihan olahraga dan pelatihan kesehatan, yang dapat merusak sejumlah organ kita, terutama otot jantung dan menyebabkan aritmia yang persisten.

Setelah penyakit menular akut, pelatihan rehabilitasi ditangguhkan selama beberapa waktu. Olahraga dapat dimulai hanya setelah hilangnya gejala penyakit sepenuhnya (batuk, demam, nyeri) setelah perawatan klinis. Periode ini memungkinkan, misalnya, 4-10 hari setelah angina, bronkitis, infeksi virus, 6-8 hari setelah gangguan pencernaan, pneumonia, setidaknya 18 hari setelah disentri, gegar otak, 30 hari setelah rematik akut mungkin. Tentu saja, penyakit bervariasi dari orang ke orang. Hari-hari ini adalah perkiraan, Anda dapat mulai berlatih hanya dengan izin dokter.

Faktor penting dalam efek penyembuhan sesi pelatihan adalah kepatuhan terhadap kondisi beban yang tidak terbatas. Oleh karena itu, masalah dosis ketat volume dan intensitas beban muncul ke permukaan. Memecahkan masalah ini membutuhkan pengetahuan tentang kemampuan untuk menganalisis secara teoritis kuantitas dan kualitas proses energi dalam tubuh manusia. Oleh karena itu, ada masalah mempelajari bioenergi otot, dan penelitian telah dilakukan untuk menyelesaikannya.

Efek positif dari olahraga dalam pelatihan kesehatan tidak hanya untuk meningkatkan fungsi organ dan struktur tubuh manusia yang paling penting, tetapi juga untuk menambah daya tahan, suasana hati yang baik dan kesejahteraan setelah berolahraga. Ini, pada gilirannya, memiliki efek merangsang energi aktivitas (nada), mencegah tubuh dari paparan berbagai faktor lingkungan yang merugikan termasuk penyakit menular, mengatasi penyakit, meningkatkan daya tahan tubuh, dan banyak lagi.

Pertama-tama, penuaan fisiologis dan patologis alami, yaitu ejakulasi dini, yang terjadi sebagai akibat dari penuaan tubuh, aktivitas semua organ dan strukturnya, terutama sebagai akibat dari melemahnya sistem saraf pusat, adanya penuaan dini. Bahkan saat ini, berabad-abad yang lalu, olahraga dan kerja fisik telah terbukti memiliki efek positif pada umur panjang dalam pencegahan penyakit, terutama hipertensi, angina, aterosklerosis, yang merupakan karakteristik orang tua.

Kesehatan adalah: – “jangan berlebihan” untuk keluarga Anda, orang yang Anda cintai, tim tempat Anda bekerja, serta untuk negara Anda:

  • Pelestarian keindahan dan pesona selama bertahun-tahun;
  • Kelanjutan dari aktivitas kreatif yang tinggi, pelestarian kemampuan mental dan fisik, kelanjutan;
  • Menjadi salah satu yang berumur panjang. Melalui studi banyak buku, pamflet, dan artikel tentang serangan penuaan, kita memiliki.

Menyaksikan penjelasan tentang proses ini di setiap periode, berdasarkan kondisi dan gaya hidup saat itu. Kebanyakan dari mereka didasarkan pada hasil pengamatan. Hanya dalam kondisi modern studi tentang proses memperpanjang masa muda dan membangun aktivitas produktif di masa dewasa dan usia tua sebagai disiplin terpisah – dalam kedokteran – disiplin ilmu ini disebut “gerontologi” dan “panas bumi”.

Alasan utama kurangnya waktu luang untuk pelatihan kesehatan (45%) adalah persentase utama responden yang berpartisipasi dalam studi sosiologis kami untuk mempelajari penyebab rendahnya aktivitas fisik di antara populasi, terutama anak-anak, remaja, siswa. Bahkan, juga butuh waktu untuk meluangkan waktu untuk berlatih. Lebih penting lagi, beberapa latihan, lapangan olahraga, treadmill, atau kolam renang (kolam renang) akan diperlukan untuk terlibat dalam olahraga massal. Ada juga alasan bahwa mereka harus menghabiskan untuk jarak (17%), transportasi (20%), tarif – 8%. Bahkan, mereka mengatakan bahwa mereka mampu melakukan bahkan latihan “senam higienis pagi” yang paling sederhana, salah satu latihan berbasis rumah yang tidak memerlukan peralatan dan uang khusus (10%).

Sebagian besar peserta dalam penelitian kami mencatat rendahnya tingkat pengetahuan (37%) tentang penciptaan kompleks latihan senam higienis. Gagasan tentang “kesejahteraan otot dan emosional” yang disediakan oleh latihan, perasaan tidak dapat merasakan kepuasan emosional, isi dari latihan tersebut, masalah volume dan intensitas aktivitas fisik, dan solusinya tergantung pada pengetahuan teoretis tentang kematangan fisik.

Seseorang yang bekerja lambat tidak terlalu lelah, dan tubuhnya tidak memiliki proses gerakan yang kuat. Baik keterbelakangan mental dan fisik mengembangkan kemampuan tubuh manusia, tulis Sh. Khankeldiev (1991). Bagi sebagian orang, konsep istirahat dan relaksasi tidak masuk akal. Telah terbukti dalam praktiknya bahwa perasaan lelah yang menyenangkan, yang membuat seseorang rileks.

(Ditulis oleh RIZKY PADILAH, mahasiswa Program Studi S1 Farmasi – Universitas Indonesia Maju)

About ProSciences

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *