Selasa , Juli 23 2024

Cara Mudah Melakukan Paraphrasing dalam 5 Langkah

JAKARTA – Parafrase berarti merumuskan ide orang lain dengan kata-kata Anda sendiri. Untuk memparafrasakan sebuah sumber, Anda harus menulis ulang sebuah bagian tanpa mengubah arti dari teks aslinya. Parafrase adalah alternatif untuk mengutip, di mana Anda menyalin kata-kata persis seseorang dan memasukkannya ke dalam tanda kutip. Dalam penulisan akademik, biasanya lebih baik parafrase daripada mengutip, karena itu menunjukkan bahwa Anda telah memahami sumbernya dan membuat karya Anda lebih orisinal.

Setiap kali Anda memparafrase, penting untuk mengutip sumbernya. Anda juga harus berhati-hati untuk tidak menggunakan kata-kata yang terlalu mirip dengan aslinya. Jika tidak, Anda berisiko melakukan plagiarisme.

Cara mudah memparafrase dalam lima langkah:

  1. Bacalah bagian tersebut beberapa kali untuk memahami artinya secara penuh;
  2. Catat konsep-konsep kunci atau kata kunci (keyword);
  3. Tulis versi teks Anda tanpa melihat aslinya;
  4. Bandingkan teks yang diparafrasekan dengan bagian aslinya dan buat sedikit penyesuaian pada frasa yang terlalu mirip.
  5. Setelah melakukan paraphrasing, jangan lupa tetap mencantumkan sumber atau referensi yang Anda kutip/ parafrase.

Kutip Sumber dimana Anda Menemukan Ide

Contoh parafrase:

Bagian asli

“Jumlah turis asing dan domestik di Belanda naik di atas 42 juta pada tahun 2017, meningkat 9% dan tingkat pertumbuhan signifikan sejak 2006, kantor statistik nasional CBS melaporkan pada hari Rabu”

(DutchNews.nl, 2018 ).

Versi parafrase

Menurut kantor statistik nasional, Belanda mengalami pertumbuhan dalam jumlah turis pada tahun 2017. Lebih dari 42 juta turis melakukan perjalanan ke atau di dalam Belanda tahun itu, mewakili peningkatan 9%—paling tajam dalam 12 tahun.

(DutchNews.nl, 2018).

Kiat-Kiat Melakukan Parafrase

Lima langkah untuk memparafrasekan mungkin tampak mudah, tetapi menulis ide dengan cara yang berbeda dari versi yang diterbitkan bisa jadi sulit. Ini adalah empat trik yang dapat Anda terapkan untuk membantu Anda melakukannya:

> Mulailah kalimat pertama Anda pada titik yang berbeda dari sumber aslinya

> Gunakan sinonim (kata-kata yang memiliki arti yang sama)

> Ubah struktur kalimat (misalnya dari kalimat aktif ke pasif)

> Pecah informasi menjadi kalimat terpisah

Kita coba terapkan tips di atas ke contoh di bawah ini.

Kutipan asli:

“Tetapi audiensi itu lebih dari sekadar Facebook; hal itu mengekspos titik balik kritis ketika kekuatan, kecanggihan, dan potensi eksploitasi teknologi melampaui apa yang diharapkan atau tampaknya siap ditangani oleh pengguna, regulator, atau bahkan penciptanya”

(Roose & Kang, 2018, para. 11)

Versi parafrase:

Audiensi memperjelas bahwa harapan pembuat konten, regulator, dan pengguna telah dikalahkan dengan cepat oleh teknologi secara umum, tidak hanya Facebook. Teknologi semacam itu sekarang melampaui apa yang dapat dikelola oleh pihak-pihak ini, karena pengaruhnya yang sangat besar, potensi eksploitasi dan kecanggihannya

(Roose & Kang, 2018, paragraf 11)

1. Mulailah kalimat pertama Anda pada titik yang berbeda dari sumber aslinya

Dalam contoh, Anda dapat melihat bahwa kami memulai dengan memperkenalkan konteks (persidangan) diikuti dengan bagian terakhir dari kalimat asli: harapan pencipta, regulator dan pengguna. Faktanya, informasi kunci disebutkan dalam urutan yang sama sekali berbeda.

2. Gunakan sinonim sebanyak mungkin

Sinonim adalah kata atau frasa yang artinya sama. Contoh kami menggunakan beberapa sinonim:

“mengekspos titik balik kritis” → “menjadikannya jelas”

“melampaui” → “cepat hilang”

“kekuatan” → “pengaruh besar”

Jika Anda berjuang untuk memikirkan sinonim, tesaurus bisa menjadi alat yang berguna. Namun, jangan berlebihan! Sangat dapat diterima dan sering kali perlu menggunakan beberapa kata yang sama dengan teks aslinya. Dalam contoh ini, tidak perlu membingungkan untuk menggunakan sinonim untuk kata-kata seperti “teknologi”.

3. Mengubah struktur kalimat

Misalnya, jika kalimat tersebut semula berupa kalimat aktif, ubahlah menjadi pasif. Nada aktif adalah ketika sebuah kalimat diawali oleh subjek (hal yang melakukan tindakan). Ketika objek (hal yang menerima tindakan) memulai kalimat, kalimat itu ditulis dalam bentuk pasif.

“teknologi melampaui apa yang diharapkan pengguna, regulator, atau bahkan penciptanya” → “ekspektasi pencipta, regulator, dan pengguna dengan cepat dikalahkan oleh teknologi“

Dalam contoh ini, teknologi adalah subjeknya; harapan pencipta, regulator, dan pengguna adalah objeknya. Kutipan asli ditulis dengan kalimat aktif, sedangkan parafrase menggunakan kalimat pasif.

4. Pisahkan informasi menjadi kalimat-kalimat terpisah

Meskipun parafrase biasanya akan menghasilkan jumlah kata yang kira-kira sama dengan kutipan aslinya, Anda mungkin bisa bermain dengan jumlah kalimat untuk membuat teksnya berbeda. Dalam contoh di atas, satu kalimat panjang dipecah menjadi dua. Hal sebaliknya juga bisa terjadi, yaitu jika kutipan asli terdiri dari dua kalimat, Anda mungkin dapat menggabungkan informasi tersebut menjadi satu.

Demikianlah tips dalam melakukan paraphrasing, hal ini sangat penting terutama bagi Anda yang sedang menyusun tugas akhir sehingga tidak diidentifikasi melakukan plagiat. Semoga Bermanfaat!

About ProSciences

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *